Ulasan Mengenai Seri Buku Penindasan

www.thebullybook.comUlasan Mengenai Seri Buku Penindasan. Tidaklah mengherankan bahwa pengganggu datang dalam bentuk yang berbeda dalam hidup kita, kadang-kadang bersembunyi di balik lapisan hubungan romantis, kadang-kadang tersembunyi di balik selubung individu yang kuat seperti guru dan bos yang mengendalikan hidup kita, dan bahkan, mengejutkan, bersembunyi jauh di dalam diri kita sendiri. Sekolah adalah surga bagi sebagian siswa, tempat di mana mereka dapat menutup diri dari dunia luar dan fokus untuk mempelajari konsep baru dan mencari teman baru. Tapi bagi yang lain, sekolah adalah zona bahaya, penuh dengan ancaman dan serangan pribadi terhadap nama mereka, penampilan mereka, kepribadian mereka, apapun yang dianggap berbeda oleh seseorang. Meskipun beberapa intimidasi terjadi di luar sekolah saat siswa masuk ke kelas, tahun 2009 Indikator Kejahatan dan Keamanan Sekolah statistik menunjukkan bahwa sebagian besar intimidasi terjadi di dalam sekolah negara, dan hanya sepertiga dari mereka yang ditindas melaporkan intimidasi kepada siapapun di sekolah. Anggota Asosiasi Membaca Internasional Kelompok Minat Khusus Sastra dan Membaca Anak-anak memeriksa buku-buku yang membahas beberapa bentuk intimidasi dalam ulasan minggu ini dengan maksud bahwa membaca beberapa dari judul-judul ini dapat mengubah beberapa persepsi tentang intimidasi. Secara bersama-sama, mereka memberikan bukti nyata bahwa tongkat, batu, tinju, dan kata-kata seringkali sangat menyakitkan.

KELAS K-3

Barclay, Jane. (2012). JoJo si Raksasa. Illus. oleh Esperanca Melo. Toronto: Buku Tundra.

JoJo selalu dipilih karena ukurannya yang kecil. Dia telah menghabiskan seumur hidup melarikan diri dari pengganggu lokal yang menggodanya tentang menjadi begitu kecil. Berharap dia akan tumbuh lebih tinggi, dia setia makan brokoli dan minum susu. Setiap hari ketika dia bertanya kepada ibunya apakah dia memperhatikan bahwa dia lebih tinggi, dia selalu menjawab dengan sedikit jemarinya bahwa mungkin dia hanya tumbuh sedikit. Ketika Toko Sepatu Sam yang Tersenyum mensponsori perlombaan dengan hadiah utama sepatu Pembalap Rocket merah, JoJo bertekad untuk menang. Ini adalah rencananya untuk memenangkan sepatu untuk ibunya, seorang pembawa surat yang telah memakai sepatu coklat tuanya di rute suratnya setiap hari. Namun, JoJo tahu dia masih menghadapi persaingan di Tony, salah satu musuh bebuyutannya yang juga ikut dalam perlombaan. Ilustrasi akrilik yang cerah menambah daya tarik buku ini karena gambarnya memberikan perspektif yang berbeda. Guru dapat menggunakan buku ini untuk bersiap-siap untuk Bulan Pencegahan Penindasan Nasional Bulan pada Oktober atau Pekan Kesadaran Bully dari 12-17 November, dengan kegiatan dari ReadWriteThink.

– Karen Hildebrand, Konsultan Perpustakaan dan Membaca Ohio

Claflin, Willy. (2012). The Bully Goat Grim: Sebuah kisah Maynard Moose. Illus. oleh James Stimson. Atlanta: August House Little Folk.

Kisah tradisional ini mengambil putaran baru seperti yang diceritakan oleh pendongeng Willy Claflin sambil menggunakan banyak kata-kata yang dibuat-buat dan tata bahasa yang aneh, yang semuanya pasti akan menyenangkan pembaca muda. CD terlampir meningkatkan penggunaan ritme penulis selain membantu dengan bahasa “kreatif”. Grim Kambing Bully menderita “Sindrom Permusuhan Acak,” yang menyebabkan dia menjadi jahat dan membenci semua makhluk hutan, menanduk mereka di setiap kesempatan. Namun, ketika dia tersandung jebakan melintasi jembatan tempat keluarga troll tinggal, hari perhitungannya sudah dekat. Meskipun Daddy dan Mommy Troll mengancam kambing pengganggu, mereka benar-benar tidak punya rencana untuk menggagalkan pengganggu ini. Bayi Troll mudalah yang menemukan cara untuk menghentikan perilaku intimidasi ini, sebuah rencana yang dicapai melalui perubahan baru pada bahasa dan niat kambing. Guru akan senang menggunakan buku ini sebagai cara untuk mendiskusikan penggunaan bahasa dan tata bahasa serta menikmati humornya. NS Blog Buku 4 Pembelajaran memiliki saran untuk pra-membaca dan kegiatan terkait buku lainnya.

– Karen Hildebrand, Konsultan Perpustakaan dan Membaca Ohio

Hemingway, Edward. (2012). Apel buruk: Kisah persahabatan. New York: Penguin/Putnam Remaja.

Pepatah lama mengatakan bahwa terkadang satu apel yang buruk dapat merusak seluruh keranjang. Tetapi dalam kasus ini, satu apel yang baik membalikkan keadaan di sisi lain, menindas apel yang menggodanya. Mac adalah apel yang sangat baik, dan dia menjalin hubungan yang kuat dengan teman yang tidak terduga, Will, seekor cacing yang memiliki banyak kesamaan dengannya. Mereka bahkan menyelesaikan kalimat satu sama lain. Namun, hari indah yang mereka habiskan untuk bermain bersama berakhir, ketika apel lain di kebun melontarkan caci maki kepada Mac, menyebutnya busuk karena teman hijau cacingnya. Setelah mendengar semua hinaan yang ditujukan pada Mac, Will memutuskan untuk pergi agar temannya tidak digoda. Mac kembali ke keadaan sebelum dia bertemu Will, tetapi hidup telah kehilangan kenikmatannya, dan tidak ada yang terasa sama. Meskipun teman-teman apelnya memasukkannya ke dalam permainan mereka sekali lagi, Mac hanya merindukan Will, dan mencari temannya. Dia menemukannya di puncak bukit, menerbangkan layang-layang, dan dengan gaya kutu buku yang sebenarnya, membaca buku. Penuh permainan kata dan permainan kata-kata cerdas, judul ini adalah pengingat lembut tentang tetap setia pada apa yang paling penting bagi Anda, nilai-nilai inti Anda sendiri, jika Anda mau. Anak-anak dapat tenggelam dalam pesan positif buku ini saat mereka mempertimbangkan perilaku intimidasi dari apel lain dan ketidakmampuan mereka untuk menerima persahabatan antara Mac dan Will. Ilustrasi minyak memungkinkan kepribadian karakter bersinar melalui halaman buku.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington Pullman

Knudsen, Michelle. (2012). Besar Berarti Mike. Illus. oleh Scott Magoon. Tempat: Pers Candlewick.

Big Mean Mike adalah anjing dengan kerah berduri dan mobil panas manis dengan api oranye dicat di sisi dan sistem pembuangan keras yang meninggalkan jejak asap hitam. Dia memakai sepatu bot tempur dan bergaul dengan orang-orang yang terlihat tangguh seperti dia dengan kemeja otot dan penutup mata dan mobil yang dipoles. Ketika kelinci kecil yang lucu mulai bermunculan di mobil Mike, dia meletakkannya di trotoar karena orang-orang tangguh tidak terlihat mengendarai bersama dengan kelinci kecil yang menggemaskan! Namun, kelinci muncul kembali di setiap belokan – di bagasinya, di kompartemen sarung tangannya, dan bahkan di kursi belakang. Mereka sangat menawan sehingga Mike belajar untuk menyukai kelinci di sekitarnya, dan akhirnya dia tidak peduli apa yang dipikirkan teman-temannya. Dia membela teman barunya, dan mereka menjadi pemandangan umum di lingkungan itu. Buku ini memberikan pandangan yang menarik tentang hubungan dan penampilan yang dapat menyebabkan pembaca muda untuk berpikir tentang lingkaran pertemanan yang mengelilingi mereka. ReadWriteThink menawarkan rencana pelajaran berjudul “Pengakuan Seorang Mantan Pengganggu” yang mungkin menjadi pelengkap sempurna untuk buku ini. Pembaca yang tertarik dapat mempelajari lebih lanjut tentang penulis ini dan tulisannya di website dan blognya.

– Karen Hildebrand, Perpustakaan Ohio dan Konsultan Membaca

Manning, Jane. (2012). Mili galak. New York: Penguin/Philomel. 

Bersikap sopan dan patuh mungkin menandakan didikan yang baik, tetapi terkadang bersikap lembut dan pendiam berarti diabaikan atau dibayangi oleh orang lain. Setidaknya itulah yang terjadi pada Millie yang sifatnya biasa-biasa saja dan lemah lembut membuatnya begitu mudah dilupakan sehingga orang lain cenderung tidak terlalu memperhatikannya. Anak-anak yang lebih keras dan lebih riuh adalah yang mendapat perhatian—dan bahkan potongan kue yang lebih besar. Millie puas dengan menjadi agak dilupakan sampai suatu hari setelah tiga teman sekelas berjalan sembarangan tepat di atas gambar bunga trotoar, tidak mengindahkan tindakan mereka sama seperti mereka tidak mengindahkannya. Tiba-tiba, perasaan ganas muncul dalam diri Millie, mendorongnya untuk mengubah cara hidupnya. Dia tidak akan lagi menjadi Millie yang terlupakan tetapi sopan, lemah lembut dan lembut yang tidak diperhatikan oleh siapa pun. Sebaliknya, dia menyesuaikan perilaku teman-teman sekelasnya yang menjengkelkan. Tiba-tiba Millie memiliki lebih banyak perhatian yang bisa dia tangani, tapi itu semua untuk alasan yang salah. Sekarang teman-teman sekelasnya menghindarinya karena dia terlalu mencolok. Ketika keegoisannya menyakiti teman sekelas lain di hari ulang tahunnya, Millie memutuskan bahwa diperhatikan karena alasan yang buruk bukanlah jalan yang tepat untuknya. Meskipun perilaku yang baik tidak selalu diperhatikan, dipilih karena kasar, perilaku intimidasi juga tidak menyenangkan. Ilustrasi cat air memungkinkan kepribadian Millie yang terkadang ringan dan terkadang galak untuk bersinar dalam gambar wajahnya yang memerah di halaman buku bergambar ini.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington Pullman

Baca Juga: Memimpin Jalan: Buku Pencegahan Bullying untuk Orang Tua dan Pendidik (Bagian 2)

Stout, Shawn. (2012). Remah Penelope. New York: Penguin/Philomel.

Siswa kelas empat Penelope Crumb lebih memikirkan kematian daripada kebanyakan anak seusianya sejak ayahnya sendiri meninggal bertahun-tahun yang lalu. Dia membawa kotak peralatan lamanya dan mencatat bukti bahwa kakaknya adalah alien. Terlepas dari keasyikannya dengan kematian, Penelope beradaptasi dengan sangat baik, dan bukannya menjadi marah ketika sahabatnya menggambarkannya dengan hidung besar, yang menyebabkan sedikit ejekan dari teman-teman sekelasnya, dia melihat ke cermin dan memutuskan untuk memeluknya. hidung yang lebih besar dari yang dia kira. Akhirnya, dia mengetahui bahwa kakek dari pihak ayah yang terasing memiliki hidung yang sama. Dengan bantuan seorang teman, Penelope menemukan kakeknya, dan memulai proses penyembuhan antara dia dan ibunya yang tidak berhubungan sejak kematian ayahnya. Pembaca akan senang bertemu dengan Penelope yang percaya diri saat dia mendapatkan inspirasi dari Leonardo da Vinci untuk karya seninya dan untuk pendekatannya terhadap kehidupan di sepanjang buku ini. Ini menyegarkan untuk menemukan protagonis yang tidak mendefinisikan dirinya melalui komentar teman-teman sekelasnya dan mampu melihat melewati pertahanan orang lain di sekitar diri mereka sendiri untuk menghindari rasa sakit. Dipenuhi dengan sentimen yang menyentuh hati tentang dinamika keluarga, buku ini juga memuat potongan-potongan humor melalui deskripsi perilaku guru Penelope dan ibunya.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington, Pullman

Woodson, Jacqueline. (2012). Setiap kebaikan. Illus. oleh EB Lewis. New York: Buku Penguin/Nancy Paulsen. 

Chloe dan teman-temannya tidak tertarik bermain dengan gadis baru, Maya. Lagi pula, Maya memakai pakaian bekas dan usang serta membawa mainan lama ke sekolah. Ketika Maya meminta gadis-gadis itu untuk bermain dengannya di taman bermain, mereka memunggungi dia dan terus mengabaikannya. Ketika hari-hari sekolah berlalu dan Chloe dan teman-temannya menolak untuk memasukkan Maya, dia terus bermain sendiri. Tapi suatu hari, kursi Maya di kelas kosong, membuat Chloe bertanya-tanya di mana Maya berada. Akhirnya guru mengumumkan bahwa Maya dan keluarganya telah pindah. Guru melanjutkan untuk memberikan pelajaran tentang efek riak dari tindakan Anda. Chloe merasa bersalah atas cara dia memperlakukan Maya dan menyadari bahwa tidak ada cara untuk mengambil kembali tindakan kejamnya sekarang setelah Maya pergi. Tim penulis-ilustrator yang menciptakan The Other Side (Putnam, 2001) telah menciptakan buku lain yang menarik secara emosional dan ditulis dan diilustrasikan dengan indah yang pasti akan mendorong diskusi kelas tentang intimidasi dan kegiatan yang membandingkan kedua buku tersebut. Sampul buku ini sangat layak untuk didiskusikan.

– Karen Hildebrand, Perpustakaan Ohio dan Konsultan Membaca

KELAS 4-5

Castle, ME (2012). Klon Populer: The Clone Chronicles #1. New York: Egmont.

Fisher Bas adalah seorang ahli sains dan matematika kelas enam, tetapi seorang klutz sosial dalam hal harga dirinya. Viking, sekelompok pengganggu di sekolah menengahnya, suka menyiksanya, memaksa Fisher menghabiskan terlalu banyak waktu dengan kepalanya di toilet toilet sekolah. Akhirnya, karena muak berurusan dengan siksaan setiap hari di sekolah, Fisher memanfaatkan sumber daya orang tua ilmuwan pemenang Hadiah Nobelnya. Fisher mencuri hormon pertumbuhan eksperimental yang dikembangkan ibunya dan menciptakan klon yang dia beri nama Fisher Two, atau singkatnya Two. Ketika Dua pergi ke sekolah keesokan harinya, segalanya tidak berjalan seperti yang direncanakan Fisher. Tanpa diduga, Dua tampaknya segera populer dan bahkan sedikit pembuat onar. Dia berteman dan memancarkan kepercayaan diri yang hampir tidak dikenali Fisher. Namun, ilmuwan jahat Dr. X telah menguping proyek hormon dan menculik Two, tidak menyadari bahwa dia adalah tiruan. Fisher harus menyelamatkan Two dan menjaga agar proyek kloning dan eksperimen ibunya tidak terekspos. Saat Fisher mengembangkan rencana untuk menyelamatkan Two, yang mencakup meledakkan lab, kesenangan dimulai, menandai debut seri menarik yang direncanakan di sekitar Fisher and Two.

Karen Hildebrand, Konsultan Perpustakaan dan Membaca Ohio

Cheng, Andrea. (2012). Tahun buku. Illus. oleh Abigail Halpin. Boston: Houghton Mifflin Books for Children. 

Siswa kelas empat Anna Wang merasa tidak memiliki teman setelah temannya Laura menghabiskan lebih banyak uang waktu dengan teman-teman lain, terutama Allison yang suka memerintah. Dia tidak hanya harus bertanggung jawab, tetapi dia juga suka meremehkan Anna. Dia mengolok-olok kantong makan siang buatan Anna dan aspek lain dari kepribadian dan identitasnya. Ketika Laura berusaha untuk menghidupkan kembali mereka persahabatan, Anna tidak yakin apakah akan mempercayai Laura. Sebaliknya, dia menemukan pelipur lara, wawasan tentang sifat manusia dan persahabatan dalam buku anak-anak klasik yang dia baca. Ketika gejolak dalam kehidupan rumah tangga Laura membuatnya rentan, Anna sekali lagi menawarkan persahabatan kepada Laura tepat saat dia sangat membutuhkannya. Saya suka betapa telatennya penulis menggambarkan Anna saat dia mendapatkan rezeki dari keluarga dan literaturnya sendiri. Kebaikannya terlihat dari cara dia menyapa penjaga perlintasan sekolah, Ray, bahkan mengunjunginya ketika dia mengalami kecelakaan. Keengganan awal Anna untuk belajar berbicara dan menulis bahasa Mandarin ditambah penolakannya untuk percaya bahwa Laura mungkin benar-benar tertarik pada budayanya memberikan tempat untuk memulai percakapan kelas tentang kepercayaan dan penerimaan. Penulis dengan lihai meliput banyak tema penting secara halus sambil menggambarkan dinamika keluarga yang terkadang berubah secara akurat. Jika ini adalah tahun membaca bagi Anna, itu juga merupakan tahun yang penuh dengan penemuan diri. Menambah kesenangan bertemu Anna dan menyaksikan dia berurusan dengan para pengganggu yang telah mengurungnya, ilustrasi pena dan tinta yang telah diwarnai secara digital memungkinkan pembaca untuk melihat Anna dan dunianya. Buku itu bahkan berisi petunjuk dan visual untuk beberapa proyek yang dilakukan Anna.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington Pullman

Cotler, Stephen L. (2012). Cheesie Mack keren dalam duel.  Illus. oleh Adam McCauley. New York: Rumah Acak.

Cheesie Mack dan sahabatnya Georgie dari Cheesie Mack Is Not a Genius or Anything (Random House, 2011) kembali dengan petualangan lain, kali ini membawa mereka ke Camp Windward di Bufflehead Lake di Maine. Anak-anak lelaki itu bekerja keras untuk membayar kamp di mana mereka sekarang akan menjadi yang tertua di antara Anak-Anak Kecil dan memiliki beberapa hak istimewa. Karena pendaftaran mereka agak terlambat, mereka akhirnya ditempatkan di kabin bersama Orang-Orang Besar, menempatkan mereka di ujung bawah tiang totem lagi, yang terkecil dan termuda di kabin. Sayangnya, ini juga berarti mereka akan berbagi kabin dengan Kevin Welch, tidak hanya pengganggu besar tetapi juga pacar kakak perempuan Cheesie, June, yang dikenal sebagai Goon to Cheesie. Saat Kevin memulai perlakuan intimidasinya yang biasa, Cheesie menantang Kevin untuk Duel Keren. Setiap hari para pekemah harus memilih siapa yang melakukan hal paling keren hari itu dan pada akhir minggu yang kalah harus tunduk pada pemenang. Pembaca diminta untuk terlibat dalam beberapa kejenakaan dengan mengunjungi situs web Cheesie untuk mendapatkan jawaban dan bantuan dalam situasi sehari-hari ini. Meskipun situs web menawarkan kesenangan tambahan, pembaca tidak perlu memiliki akses ke Internet untuk menikmati kisah Cheesie dan George di Camp Windward.

– Karen Hildebrand, Konsultan Perpustakaan dan Membaca Ohio

Dallas, Sandra. (2012). Selimut berjalan. Ann Arbor, MI: Sleeping Bear Press.

Bertentangan tentang keputusan ayahnya untuk meninggalkan keamanan pertanian mereka di Quincy, Illinois, ke Golden, Colorado, di mana dia berencana untuk menjual persediaan kepada para penambang emas, Emmy Blue Hatchett yang berusia sepuluh tahun juga bersemangat tentang petualangan itu. Sejak awal, perjalanan tidak mudah karena ibu dan bibi Emmy harus meninggalkan benda-benda yang mereka sayangi. Saat mereka menuju ke barat, Emmy dikejutkan oleh betapa cepatnya keberuntungan bisa berubah dari baik menjadi buruk. Meskipun sebagian besar pelancong di kereta wagon saling membantu, ada satu pengecualian. Pengantin baru, Tuan Bonner, gagal untuk menarik berat badannya sendiri, arogan dan pemarah, dan menggertak semua orang di sekitarnya, terutama pengantinnya, yang terus-menerus mengalami memar atau keseleo. Para wanita di pesta menyaksikan intimidasinya meningkat dan mencari jalan baginya untuk melarikan diri. Meskipun ibu Emmy dengan patuh mengikuti keinginan suaminya untuk pergi ke barat, dia meletakkan kakinya di berbagai titik dan menegaskan keinginannya. Sepanjang cerita, Emmy menyatukan bagian-bagian dari selimut kecil yang diberikan neneknya ketika dia meninggalkan Illinois, tugas yang awalnya dia benci, tetapi kemudian dinikmati dalam beberapa hal, sementara banyak wanita lain mengerjakan selimut mereka sendiri di sepanjang jalan. cara. Ide membuat sesuatu yang indah dan berguna dari potongan kain adalah tema kuat yang dijalin di sepanjang alur cerita. Buku bab dengan kecenderungan feminis ini memberikan wawasan tentang peran yang dimainkan perempuan saat laki-laki mereka menuju jenis kehidupan yang berbeda.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington Pullman

Baca Juga: Mengulas Corduroy Buku Cerita Untuk Anak

Gervay, Jack. (2012). saya Jack. Illus. oleh Cathy Wilcox. Berkeley: Buku HarperCollins/Kane Miller.

Hingga saat ini, kehidupan Jack 11 tahun berjalan cukup lancar yang menggemari sepak bola dan fotografi. Namun, ibunya tampaknya terlalu sibuk dan terlalu terlibat dengan pacar barunya sehingga tidak punya waktu untuk berbicara dan menghabiskan waktu bersama Jack saat ini. Kehidupan Jack mulai berubah di sekolah juga ketika George Hamel, pengganggu sekolah, memilih Jack sebagai korban berikutnya dan mulai memanggil namanya. Anak-anak lain menerima julukan “kepala pantat”, dan sebelum Jack menyadarinya, sepertinya seluruh sekolah telah menentangnya dan memanggilnya dengan nama yang dipilih George untuknya. Akhirnya, sahabatnya Anna memberi tahu orang tuanya bagaimana Jack diperlakukan dan bahwa dia sekarang mengalami sakit kepala parah karena stres. Ketika ibu Jack mengetahui apa yang terjadi pada Jack, dia berjalan ke sekolah untuk berbicara dengan guru dan kepala sekolah. Guru dan orang tua akan merasa sangat menarik untuk membaca tentang tanggapan administrasi sekolah terhadap intimidasi dan program yang mereka lakukan untuk menghentikannya. Kisah realistis tentang bagaimana intimidasi dapat mempercepat, meningkat jauh melampaui apa yang dapat ditanggung oleh seorang anak kecil atau memiliki kemampuan untuk memeranginya, memberikan beberapa cara agar sekolah, keluarga, dan teman-teman dapat campur tangan untuk mengakhiri intimidasi. Penulis memiliki cuplikan buku, informasi intimidasi, dan sumber daya di situs webnya. Guru dapat menemukan panduan rencana pelajaran di situs penerbit. Untuk guru yang menyukai teater pembaca, naskah dengan ide pertunjukan dapat ditemukan di Situs web Pusat Seni Melbourne.

– Karen Hildebrand, Perpustakaan Ohio dan Konsultan Membaca

Martin, Ann M. (2011). Sepuluh aturan untuk tinggal bersama saudara perempuan saya. New York: Feiwel dan Teman-teman. 

Saudara kandung sering harus bernegosiasi satu sama lain untuk memastikan keharmonisan di rumah, dan mereka terkadang membandingkan diri mereka satu sama lain. Untuk Pearl Littlefield yang berusia sembilan tahun, perbandingan apa pun dengan kakak perempuannya yang populer, Lexie, membuatnya gagal. Lexie memiliki banyak minat dan banyak teman, dan menghargai privasinya. Pearl, bagaimanapun, memiliki sedikit rasa ruang pribadi dan hanya satu teman, tetangga yang jauh lebih muda, dengan siapa dia menghabiskan waktu luangnya. Dia juga bergaul dengan kucingnya, yang diberi nama Bitey. Selain itu, Pearl merasa tidak nyaman di sekolah karena teman-teman sekelasnya masih mengingat tiga kejadian memalukan yang terjadi ketika dia masih muda, dan sering mengingatkannya pada mereka. Ketika kakek saudara perempuan datang untuk tinggal sambil menunggu penempatan di fasilitas tempat tinggal yang dibantu, mereka dipaksa untuk berbagi kamar. Ini memerlukan beberapa kompromi dari kedua gadis itu karena kepribadian dan gaya hidup mereka sangat berbeda. Namun, selama buku ini, mereka mencapai pemahaman bersama dan menghargai perbedaan satu sama lain dengan Lexie bahkan memberikan bimbingan untuk Pearl saat dia menavigasi dunia sosial sekolah yang rumit. Pada saat Pearl merencanakan pesta ulang tahunnya sendiri, dia cukup percaya diri untuk mengambil risiko, akhir yang menunjukkan konsep dirinya yang sehat. Tetap setia pada dirinya sendiri sambil juga mempertimbangkan keinginan orang lain, Pearl tidak mungkin menjadi salah satu gadis jahat di sekolah. Buku ini membangkitkan semangat sambil mengeksplorasi perkembangan karakter yang tidak sempurna tetapi menyenangkan yang menghadapi tantangan kehidupan nyata. Terkadang mengabaikan pengganggu tidak berhasil.

– Barbara A. Ward, Universitas Negeri Washington Pullman

Palacio, RJ (2012). Heran. New York: Rumah Acak.

August Pullman yang berusia sepuluh tahun menganggap dirinya agak biasa, namun orang lain melihatnya sebagai sesuatu yang tidak normal karena kelainan wajahnya yang ekstrem. Auggie menjelaskan disonansi antara bagaimana dia melihat dirinya sendiri dan bagaimana orang lain memandangnya: “Tetapi saya tahu anak-anak biasa tidak membuat anak-anak biasa lainnya berlari sambil berteriak di taman bermain. Saya tahu anak-anak biasa tidak diperhatikan kemanapun mereka pergi” (hal. 3). Hidupnya akan berubah setelah orang tuanya mendaftarkannya sebagai siswa kelas lima baru di Beecher Prep School. Ini akan menjadi pengalaman pertama Auggie di sekolah sejak dia belajar di rumah selama tahun-tahun sebelumnya karena banyak operasi yang dia lakukan. Dia tidak hanya harus berurusan dengan penampilan dan bisikan teman-teman sekelasnya yang baru, tetapi juga permainan kejam di mana siswa yang menyentuhnya dan gagal untuk mencuci dalam waktu 30 detik akan terkena “Wabah”. Selain belajar tentang mata pelajaran tradisional seni bahasa, studi sosial, sains, dan matematika, Auggie juga belajar pelajaran yang kuat tentang persahabatan, keberanian, kesetiaan, dan pengkhianatan. Hari-hari sekolahnya mengajarinya tentang mengatasi tantangan tak terduga serta memperkenalkannya kepada pengganggu dan kemampuan mereka untuk memaksa orang lain bergabung dengan perilaku kejam mereka terhadap seseorang seperti Auggie yang dianggap berbeda dari biasanya. Palacio dengan terampil menceritakan cerita dari sudut pandang bergantian, menawarkan wawasan dari Auggie dan beberapa teman sekelasnya serta saudara perempuan remajanya dan teman-temannya. Ini adalah buku yang LUAR BIASA, penuh dengan harapan dan kemungkinan yang seimbang dengan tindakan tidak baik yang tidak dipikirkan berdasarkan ketidaktahuan.

– Terrell A. Young, Universitas Brigham Young Provo

Spinelli, Jerry. (2012). Jake dan Lili. New York: HarperCollins/Balzer + Bray.

Hampir 11, si kembar Jake dan Lily Wabold selalu sangat dekat dan berbagi rasa khusus yang mereka sebut “goombla.” Namun, seiring dengan mendekatnya waktu sekolah menengah, orang tua mereka berpikir bahwa sudah waktunya mereka masing-masing memiliki kamar tidur sendiri. Jake baik-baik saja dengan pengaturan baru ini, tetapi Lily belum siap untuk melepaskan kedekatan yang selalu mereka bagikan. Jake mulai hanyut saat dia menemukan sekelompok teman baru yang mencakup Bump Stubbins dan geng Death Rays. Lily tidak tahan dengan Bump, pengganggu lingkungan, atau korban yang dia pilih untuk dilecehkan. Tanpa persahabatan Jake, Lily kesepian dan mencari kakeknya Poppy untuk kenyamanan. Poppy, seorang hippie di masa lalu, memberikan pelipur lara yang sempurna untuk Lily karena dia juga merindukan seseorang – mendiang istrinya, nenek Lily, yang merupakan pasangan hidupnya dan separuh lainnya seperti Jake selalu untuk Lily. Ketika teman-teman baru Jake memilih Ernie, yang ditandai sebagai “goober” oleh Bump dan gengnya, Jake harus memutuskan seberapa banyak perilaku intimidasi mereka dapat diterima dan di mana harus menarik garis untuk apa yang baru ditemukannya yang disebut “teman”. ReadWriteThink menyediakan rencana pelajaran “Bergerak Menuju Penerimaan melalui Buku Bergambar dan Teks Dua Suara” tentang pengganggu.

– Karen Hildebrand, Perpustakaan Ohio dan Konsultan Membaca

Starkey, Scott. (2012). Cara mengalahkan pengganggu tanpa benar-benar berusaha. New York: Buku Simon & Schuster untuk Pembaca Muda.

Sedikit mengingatkan kepada Jeff Kinney’s Diary of a Wimpy Kid series, debut dari penulis guru sekolah menengah ini menampilkan kisah lucu tentang Rodney Rathbone dan transformasinya dari pengecut menjadi pria tangguh. Rodney Rathbone baru-baru ini pindah dari New York City ke kota kecil Ohio dan berharap bahwa dia telah meninggalkan kepribadian pilihannya. Rodney selalu takut akan segalanya. Pada hari pertama sekolahnya di sekolah menengah barunya, dia terlibat dalam konfrontasi dengan Josh, pengganggu sekolah, ketika sebuah bola bisbol nyasar mengenai Josh dan mematahkan hidungnya. Kabar segera tersiar bahwa Rodney telah mengalahkan Josh, dan Rodney segera mewarisi reputasi yang sama sekali baru yang mengubahnya menjadi pria tangguh baru di sekolah. Dengan kepercayaan diri yang baru ditemukan dan mungkin sedikit sikap, Rodney mulai menghayati persona baru ini. Banyak dari situasi berikutnya yang agak lucu, tetapi mereka akan menghibur pembaca. Sebuah sekuel mungkin ada di cakrawala.

– Karen Hildebrand, Konsultan Perpustakaan dan Membaca Ohio

Social Share Buttons and Icons powered by Ultimatelysocial