Cerita Pendek Tentang Bullying

www.thebullybook.comCerita Pendek Tentang Bullying. Beberapa bulan pertama bisa dijalani. Aku tidak punya banyak atau siapapun teman di sekolah itu. Hanya sekelompok ‘orang lain’ tempat saya berbagi ruang dan waktu, di kelas dan saat jam makan siang. Butuh waktu cukup lama bagi saya untuk beradaptasi dengan situasi baru. Sekolah baru, anak baru, saya anak bungsu, untuk alasan yang tidak dapat saya ingat sisa kelas saya terlambat 12 atau baru menginjak 13 tahun. Selain itu saya cukup kurus, terlalu sopan, dibesarkan dengan baik oleh orang tua saya, saya kira agak terlalu baik dan saya masih memiliki sisi ‘kekanak-kanakan’ dalam diri saya. Saya masih muda untuk usia saya.

Untuk alasan yang jelas (saya jelas tidak berada di puncak hierarki sosial…) ‘mereka’ berbalik melawan saya. ‘Mereka’ adalah sekelompok 6-10 orang. Saya tidak yakin saat itu apa yang telah saya lakukan, atau tidak lakukan, kepada mereka. Apa yang saya yakini adalah bahwa saya tidak memiliki pertahanan yang tepat, tidak dengan cara, bentuk atau bentuk apa pun. Saat ‘mereka’ berbalik melawanku, adalah saat aku berubah menjadi ‘mangsa’.

Tiga tahun berikutnya ada yang mengejar dan itu sekawanan murid seperti serigala di dalam dan di sekitar sekolah juga di kelas dan di halaman, maupun dalam perjalanan ke atau dari sekolah – tidak pernah ada waktu untuk menarik napas, tidak pernah ada saat dimana saya bisa tenang, tidak ada perlindungan atau bantuan sama sekali dari siapapun. Saya sendirian, saya diludahi, dipojokkan, ditendang dan dipukuli setiap hari, menerima hinaan terburuk yang pernah ada, mendapat ancaman setiap hari atau lebih, bahkan terhadap hidup saya, dan dipermalukan di depan umum dalam beberapa cara, adalah ditertawakan untuk alasan yang biasa dan bodoh, diabaikan dengan berbagai cara yang memalukan, daftarnya terus bertambah.

Tidak Pernah Sesaat untuk Istirahat …

Lihatlah dari balik bahumu, karena mereka datang untukmu…

saya mangsa, saya diburu parah, bahkan sampai ke depan pintu pelabuhan yang aman saya. Rasanya seperti saya dilempar ke parit dan untuk beberapa alasan saya harus bekerja melalui tumpukan lumpur dan kotoran yang disebut ‘sekolah’.

Baca Juga: Akhir Bullying Dimulai Dari Saya: Buku-buku Pencegahan Bullying untuk Anak Kecil

Kekerasan, sayangnya, adalah hal yang menghentikan semuanya. Suatu hari ibu saya terbaring di rumah sakit untuk menjalani operasi yang lama, jika semuanya berjalan lancar, dapat menyembuhkan hernianya. Jika tidak berjalan dengan baik, dia mungkin tidak akan pernah bisa berjalan lagi. Kami memiliki beberapa kekhawatiran di rumah, sehingga susah untuk mengatakannya. Pada jam makan siang di auditorium sekolah, salah satu predator mengetahuinya. Saya merasa terdesak untuk mengatakan bahwa saya khawatir dengan situasi yang ada di rumah.

Di sebuah auditorium yang penuh sesak dengan sekitar tiga ratus siswa, dia menertawakan saya sekali lagi, berteriak sangat keras bahwa saya berbohong dan bahwa ibu saya dirawat di rumah sakit karena kanker dan hampir meninggal. Di mana sisa kelompok itu mulai tertawa juga “tentu saja”. Dia tampaknya tidak tahu kami memiliki masalah dalam keluarga kami.

Tak halnya seperti kiasan “Jerami yang di tebaskan ke punggung unta dan mematahkannya”. Aku entah bagaimana bisa melompat di atas meja, dan mendaratkan salah satu kakiku di wajahnya, membuat dia terhempas ke belakang dengan begitu cepat sehingga profil sepatuku hampir terukir di wajahnya. Auditorium yang penuh sesak menjadi sunyi dalam beberapa saat dan sekitar tiga ratus pasang mata menatapku, berdiri di atas meja itu. Predator itu berbaring telentang, saat dia jatuh ke belakang dari kursinya. Salah satu guru menyeret saya dari meja dan dengan marah hampir melemparkan tubuh saya ke ruang kepala sekolah, saya disuruh menunggu. Dengan tindakan itu, dia menegaskan keyakinan saya bahwa orang dewasa adalah pengkhianat terburuk terhadap anak-anak. Akhirnya saya berdiri sendiri, hanya untuk menemukan bahwa saya terpojok lagi dan harus membayar harga- dalam bentuk percakapan kasar dengan kepala sekolah dan meneriaki saya bahwa ‘kekerasan tidak diperbolehkan di sekolah‘ dan ‘apa aku berpikir untuk menendang wajah bocah malang itu‘…

Selama dia meneriakiku, aku berpikir; kenapa aku berhenti? Aku seharusnya menghancurkan seluruh apa yang terkutuk di wajahnya atas apa yang telah dia lakukan padaku … Membuatnya menelan kursi bodoh juga …. Tetapi beberapa saat sebelumnya, di antara meja yang ada di kantor kepala sekolah, ‘kepahlawanan’ saya menghilang begitu saja dan saya hanya bisa menggumamkan permintaan maaf.

‘Sekolah’ seperti tabrakan langsung dengan kereta barang dan saya membutuhkan waktu hampir 30 tahun untuk mengumpulkan bagian-bagian tubuh yang berserakan dan menyatukan diri kembali. Apakah sesuatu yang sangat baik datang dari itu, Anda bertanya?

Yah ya … kebanyakan di belakang. Bullying berhenti selama beberapa bulan terakhir yang tersisa dari 4 tahun saya di sekolah itu. Di kemudian hari saya memperoleh cukup banyak pengetahuan tentang struktur dan hierarki sosial, bagaimana interaksi manusia bekerja, baik positif maupun negatif, mengorbankan, pentingnya menetapkan batasan. Itu mendorong saya sangat jauh dari agama (Tuhan – Tuhan apapun dalam hal ini – tidak boleh membiarkan manusia memperlakukan satu sama lain dengan cara yang tercela).

Baca Juga: Review Buku Bacaan: Psikologi Pembelajaran Matematika

Saya diundang ke sebuah sekolah di dekat kota saya saat ini, beberapa tahun yang lalu, untuk berbicara tentang pengalaman saya kepada sekelompok anak muda. Itu adalah hal yang baik. Mereka mengikuti kursus tentang perilaku yang berbeda, intimidasi adalah salah satunya. Guru seperti mewawancarai saya, saya berdiskusi dengan di kelas itu dan mendengar cerita mereka. Ini adalah pertama kalinya saya mendengar cerita dari murid, dalam hal ini seorang gadis, yang telah menggertak dirinya sendiri. Itu membuka mata saya, karena ini pertama kalinya saya mendengar cerita dari ‘sisi lain’. Dia memiliki masalah serius di rumah, tidak memahami dunianya lagi dan hanya menendang semua orang yang menentangnya karena kesedihan dan frustasi.

Bullying adalah subjek yang sangat diremehkan dengan masalah jangka panjang mengikuti ekornya. Ini membutuhkan lebih banyak komunikasi tentang masalah ini. Sekolah adalah tempat anak-anak belajar. Mereka (kita) harus belajar lebih banyak tentang komunikasi yang manusiawi, untuk mengatakan dan menerima ‘tidak’, untuk membela diri sendiri dan orang lain. Dan tentunya orang tua adalah orang pertama yang mengajarkan perilaku yang baik kepada anak. Sayangnya, orang tua juga manusia.

Social Share Buttons and Icons powered by Ultimatelysocial