Beberapa Buku Anak Multikultural Tentang Bullying

www.thebullybook.comBeberapa Buku Anak Multikultural Tentang Bullying. Oktober adalah Bulan Pencegahan Bullying Nasional! Didirikan pada tahun 2006, lembaga ini bertujuan untuk mendidik masyarakat di seluruh AS dan meningkatkan kesadaran tentang dampak buruk dari intimidasi – mulai dari menghindari sekolah dan hilangnya harga diri hingga kecemasan, depresi, dan bahkan bunuh diri.

Itu buku anak-anak multikultural dalam daftar ini adalah titik awal yang bagus untuk berbicara tentang intimidasi dengan anak-anak dan remaja!

Sebagai ibu angkat dari dua gadis kulit hitam kecil, saya selalu mencari buku anak-anak multikultural yang mencerminkan keragaman dunia kita dengan cara yang memberdayakan dan non-stereotip.

Senang melihat semakin banyak buku anak-anak multikultural tentang adopsi trans-ras dan tentang warna kulit yang berbeda di luar sana. Sayangnya, sepertinya masih ada kekurangan buku anak multikultural yang hanya bergenre cerita sehari-hari yang “normal”, buku yang warna kulitnya bukan poin utama cerita.

Menurut Cooperative Children’s Book Center (CCBC) jumlah buku anak multikultural yang diterbitkan di Amerika Serikat hanya meningkat 4% selama 20 tahun terakhir – masih jauh!

CCBC adalah tempat berkumpulnya buku, ide, dan keahlian yang unik dan vital di bidang sastra anak-anak dan dewasa muda. CCBC adalah perpustakaan pemeriksaan, studi, dan penelitian non-sirkulasi untuk sekolah Wisconsin dan pustakawan umum, guru, penyedia perawatan anak usia dini, mahasiswa, dan orang lain yang tertarik pada sastra anak-anak dan dewasa muda. CCBC adalah bagian dari Sekolah Pendidikan Universitas Wisconsin-Madison, dan menerima dukungan tambahan dari Departemen Instruksi Publik Wisconsin. Lebih lanjut tentang CCBC.

Kadang-kadang orang bertanya kepada saya apakah buku anak-anak multikultural benar benar -penting; jika itu- benar-benar penting bagi anak-anak, warna kulit apa yang mereka lihat di buku yang mereka baca. Pertanyaan-pertanyaan ini selalu membuat saya bingung (tidak perlu dikatakan bahwa mereka selalu datang dari orang kulit putih…).

Bagi saya, jawabannya sesederhana yang sudah jelas: Kita hidup di dunia yang multikultural, jadi ya, tentu saja, itu penting! Saya biasanya merespon dengan pertanyaan kontra meskipun: Bagaimana Anda merasa jika ada belum ada karakter putih dalam buku-buku masa kecil Anda?

Semua anak berhak dan perlu melihat diri mereka tercermin dalam buku-buku yang mereka baca. Untuk mengatakannya dengan penulis buku anak-anak multikultural yang terkenal Ezra Jack Keats: “My book would have him [a little black boy] di sana hanya karena dia seharusnya ada di sana selama ini.”

Setelah bekerja sebagai Pekerja Sosial untuk Badan Pembinaan di Inggris selama bertahun-tahun, saya telah menyaksikan dan secara langsung menangani masalah harga diri anak-anak kulit berwarna yang tumbuh di komunitas yang didominasi kulit putih.

Tidak diragukan lagi, membaca merupakan faktor penting dalam setiap perkembangan anak (dan saya sangat percaya bahwa semua anak harus terpapar buku anak multikultural untuk belajar menghormati orang dari semua ras dan budaya).

Namun, untuk anak-anak kulit berwarna, memiliki akses ke buku yang secara positif mencerminkan etnis mereka sendiri dapat memainkan peran penting dalam membangun rasa identitas yang positif dan harga diri yang baik. Melalui buku, anak-anak belajar tentang diri mereka sendiri dan dunia, dan setiap anak harus dapat melihat etnis dan budaya mereka tercermin dalam sastra anak-anak.

Saya menghabiskan banyak waktu luang saya mencari di internet untuk buku anak multikultural berkualitas baik, yaitu buku yang memiliki pesan yang kuat dan positif tentang anak-anak kulit berwarna, dan yang tidak mendukung stereotip.

Ketika saya berbicara dengan orang tua angkat lainnya dan/atau orang tua kulit berwarna, mereka sering mengatakan kepada saya bahwa mereka juga berjuang untuk menemukan buku anak multikultural yang berkualitas baik. Jadi saya pikir itu akan menjadi ide yang bagus untuk membuat situs web sumber daya di mana saya dapat berbagi temuan buku saya – Colors of Us lahir!

Saya baru memulai dan akan terus menambahkan buku baru, jadi tolong sering-seringlah kembali!

Baca Juga: Buku tentang Pengganggu dan Penindasan untuk Remaja dan Sekutunya

Buku-buku Anak Multikultural Tentang Bullying

Preschool

Yoko

oleh Rosemary Wells

Buku bergambar ini tidak menampilkan karakter manusia, hanya hewan. Saya masih memutuskan untuk memasukkannya ke dalam daftar buku anak multikultural tentang bullying karena karakter utama mencerminkan bagian dari budaya Asia. Saat Yoko membongkar makan siang favoritnya – Sushi -, teman-teman sekelasnya mulai menggodanya tentang hal itu. Yoko menggambarkan secara realistis bagaimana rasanya menjadi orang luar bagi seorang anak.

One

oleh Kathryn Otoshi

Buku lain yang tidak sepenuhnya multikultural karena tidak menampilkan karakter manusia. Namun, buku ini ditulis oleh seorang penulis Asia-Amerika dan mungkin merupakan salah satu buku terbaik dan paling orisinal tentang bullying untuk anak-anak prasekolah. Biru adalah warna yang tenang. Merah adalah pemarah yang suka memilih Biru. Kuning, Oranye, Hijau, dan Ungu tidak menyukainya namun mereka tidak angkat bicara. Tapi kemudian Satu datang dan menunjukkan semua warna bagaimana berdiri dan berdiri bersama. Salah satunya adalah buku konsep yang tampaknya sederhana yang mengajarkan pelajaran bagus tentang cara menghadapi penindas.

Crow Boy

oleh Taro Yashima

Seorang anak laki-laki Jepang pemalu yang kesulitan menyesuaikan diri dengan sekolah disalahartikan oleh teman sekelasnya. Chibi telah menjadi orang buangan sejak hari pertama sekolah yang menakutkan ketika dia bersembunyi di bawah gedung sekolah. Takut pada guru dan tidak dapat berteman, Chibi selalu sendirian, selalu menjadi “anak kecil yang sedih” …sampai seorang guru baru melihat hal-hal dalam dirinya yang tidak pernah diperhatikan orang lain. Crow Boy adalah klasik modern dengan pesan yang kuat.

Sekolah Dasar

King for a Day

oleh Rukhsana Khan

Festival musim semi Pakistan Basant telah tiba, dan Malik bersiap-siap untuk pertempuran layang-layang tradisional. Di kursi rodanya, ia memandu layang-layangnya melalui pertempuran sengit dan menjatuhkan semua layang-layang lainnya, termasuk salah satu tetangganya yang pengganggu. Ketika si pengganggu mencoba mengambil layang-layang dari seorang gadis kecil, Malik menemukan cara yang murah hati untuk membantunya. Dengan kolase media campuran yang menakjubkan, King for a Day adalah buku penuh warna tentang penindasan, keberanian, dan kemurahan hati.

First Day in Grapes

oleh L King Perez

Setiap September Chico mulai di sekolah baru. Keluarganya berpindah-pindah California memetik buah-buahan dan sayuran. Tidak fasih berbahasa Inggris, Chico sering ditegur di sekolah tapi hari pertamanya di kelas 3 berbeda. Gurunya ramah dan mengakui keterampilan matematikanya yang luar biasa, dan teman-teman sekelasnya juga menerimanya. Ketika beberapa anak yang lebih besar menggertak Chico saat makan siang, dia merespons dengan cara yang berani dan kreatif. Buku Kehormatan Pura Belpré First Day in Grapes menceritakan kisah yang menyentuh hati tentang kekuatan batin dan kemenangan pribadi.

Dare!: A Story about Stand Up to Bullying in Schools (The Weird! Series)

oleh Erin Frankel

The Weird! Seri melihat kasus intimidasi dari perspektif tiga siswa kelas 3. Di Berani! Jayla ikut serta saat Sam menggertak temannya Luisa karena merasa terancam oleh Sam. Dengan bantuan orang dewasa dan teman-teman yang peduli, Jayla datang untuk bersimpati dengan Luisa dan menemukan keberanian untuk berbicara dan mengakhiri intimidasi. Di Aneh! Luisa menjelaskan menjadi sasaran Sam, dan di Sulit!, Sam berbicara dari sudut pandang seseorang yang memulai bullying.

A Man Called Raven

oleh Richard Van Camp

Tak lama setelah Chris dan Toby Greyeyes menjebak seekor gagak dan melukainya dengan tongkat hoki, seorang pria misterius muncul dengan bau seperti jarum pinus. Dia membuat anak laki-laki membawanya ke rumah mereka dan mengajari mereka tentang menghormati semua kehidupan. Dengan ilustrasi yang berani, A Man Called Raven adalah kisah menarik yang diambil dari legenda hewan dan cerita rakyat di Wilayah Barat Laut Kanada.

The Bully Blockers: Standing Up for Classmates with Autism

oleh Celeste Shally

Apa yang akan Anda lakukan jika Anda melihat seseorang diganggu? Apakah Anda akan berpura-pura itu tidak terjadi? Apakah Anda akan pergi dan berharap orang lain akan mengurusnya? Akankah kamu peduli? Anak-anak dengan autisme cenderung diintimidasi karena mereka canggung secara sosial dan sering kali tidak menyadari bahwa mereka sedang diintimidasi. The Bully Blockers bercerita tentang seorang anak laki-laki yang menyaksikan teman sekelasnya yang autis diganggu dan memutuskan untuk membelanya.

Enough of Frankie Already!

oleh Felicia Capers

Amir yang berusia tujuh tahun menjadi sasaran Frankie, pengganggu yang praktis menjalankan Jefferson Elementary. Apa yang tidak diketahui Amir adalah bahwa Frankie juga memiliki masalahnya sendiri. Bisakah Amir dan teman-temannya bekerja sama untuk mengakhiri siklus bullying? Sudah Cukup Frankie! mendorong anak-anak untuk memulai kampanye ‘Cukup Sudah’ melawan intimidasi di sekolah mereka sendiri.

Wings

oleh Christopher Myers

Ketika orang melihat Ikarus Jackson, anak baru di blok, terbang di atas atap dengan “sayap panjang, kuat, bangga”, mereka mulai berbisik. Bisikan segera berubah menjadi ejekan dan akhirnya pemecatannya dari sekolah. Hanya narator, seorang gadis pendiam, yang tidak menganggap bocah bersayap itu aneh dan mengumpulkan keberaniannya untuk membelanya. Dengan kolase potongan kertas yang indah, Wings adalah kisah menarik tentang penindasan, menjadi berbeda, dan keberanian.

Angel Child, Dragon Child

oleh Michele Maria Surat

Little Ut dari Vietnam tidak menyukai sekolah barunya di Amerika. Dia tidak berbicara bahasa Inggris dan anak-anak lain menertawakannya ketika dia berbicara bahasa Vietnam. Yang terpenting, dia sangat merindukan ibunya yang harus tinggal di Vietnam. Seorang anak laki-laki, Raymond, memilih Ut setiap hari tetapi pada akhirnya dialah yang memikirkan cara sempurna untuk membantunya. Angel Child, Dragon Child adalah kisah manis tentang seorang gadis imigran muda yang menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya.

Baca Juga: Rekomendasi Buku Komik Alias Manga Terlaris Sepanjang Masa

Goal!

oleh Mina Javaherbin

“Saat kita bermain, / kita lupa untuk khawatir. / Saat kita lari, / kita tidak takut.” Bermain sepak bola membuat Ajani dan teman-temannya melupakan kenyataan pahit hidup di perkampungan. Mereka diingatkan bahwa “jalanan tidak selalu aman” ketika beberapa anak laki-laki yang lebih tua mencoba mengambil bola baru mereka. Tapi Ajani dan teman-temannya menggunakan keterampilan sepak bola mereka untuk mencegah para pengganggu. Dengan lukisan minyak yang kaya Goal!adalah kisah liris yang merayakan kekuatan pemersatu dari salah satu olahraga paling favorit di Afrika Selatan.

My Name Is Bilal

oleh Asma Mobin-Uddin MD M.D

Setelah pindah ke tempat baru, Bilal dan adiknya Ayesha memulai sekolah baru di mana mereka adalah satu-satunya Muslim. Ketika Bilal melihat saudara perempuannya diganggu pada hari pertama mereka, dia khawatir dirinya digoda dan memutuskan untuk tidak memberi tahu teman-teman sekelasnya bahwa dia adalah Muslim. My Name Is Bilal adalah kisah yang menyentuh hati tentang seorang anak laki-laki yang berjuang dengan identitasnya dan titik awal yang bagus untuk diskusi tentang prasangka dan diskriminasi.

Sekolah Menengah

Save Me a Seat

oleh Gita Varadarajan

Ravi, yang baru saja tiba dari India, dan Joe, yang sahabatnya baru saja pindah, keduanya bersekolah di Kelas Lima di sekolah yang sama. Mereka masing-masing berjuang dengan cara mereka sendiri untuk menyesuaikan diri dengan situasi baru. Keduanya ditargetkan oleh Dillon Samreen, pengganggu terbesar sekolah, Ravi dan Joe mencoba mengendalikan hidup mereka bersama. Save Me A Seat adalah novel kelas menengah yang menyentuh hati tentang menyesuaikan diri dan tetap setia pada diri sendiri.

Booked

oleh Kwame Alexander

“Seperti kilat / Anda menyerang /cepat dan bebas / kaki memperbesar / lapangan bawah / mata tertuju / pada bola kotak-kotak / ke gawang / sepuluh yard lagi / tidak bisa tidak ada yang menghentikanmu…” Memesan adalah tindak lanjut yang tulus untuk memenangkan penghargaan The Crossover, Nick yang berusia dua belas tahun berjuang dengan masalah di rumah, dihadapkan dengan pengganggu, dan mencoba untuk mengesankan gadis impiannya. Dengan bantuan sahabatnya dan buku-buku inspiratif, yang diberikan kepadanya oleh pustakawan rap, Nicky belajar tentang kekuatan kata-kata dan bagaimana membela dirinya sendiri.

Inside Out and Back Again

oleh Thanhha Lai

Selama Perang Vietnam,berusia 10 tahun melarikan diri dari negara itu bersama ibu dan tiga kakak laki-lakinya. Ayahnya telah menghilang selama sembilan tahun. Keluarga itu mencari perlindungan di Alabama tetapi juga mengalami permusuhan dan penolakan. Diganggu oleh beberapa teman sekelas yang kejam, berduka untuk ayahnya dan kehilangan Saigon dan teman-temannya, Hà berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya. Ditulis dalam puisi puisi bebas pendek, pemenang penghargaan Inside Out and Back Again adalah potret bergerak dari ketangguhan seorang gadis dalam menghadapi perubahan, sakit hati dan kesedihan. Termasuk wawancara penulis, kegiatan keluarga, pertanyaan diskusi dan tips menulis puisi.

High School

Yaqui Delgado Wants to Kick Your Ass

by Meg Medina

Piddy Sanchez mendapati dirinya menjadi sasaran bully di sekolah barunya. Dengan kulit putih, nilai bagus, dan tanpa aksen, Piddy tidak cukup Latin untuk Yaqui Delgado. Piddy tidak terlalu khawatir dengan ancaman Yaqui pada awalnya. Dia lebih peduli untuk mencari tahu lebih banyak tentang ayahnya yang tidak hadir dan menyeimbangkan kursus kehormatannya dengan pekerjaan akhir pekannya. Tapi kemudian intimidasi meningkat… Yaqui Delgado Wants to Kick Your Ass adalah novel yang menyentuh hati tentang seorang remaja Latina yang menemukan sumber daya yang dia tidak pernah tahu dia miliki.

Orchards

oleh Holly Thompson

Setelah teman sekelasnya yang bipolar bunuh diri, Kana Goldberg Yahudi Amerika/Jepang merasa bersalah. Dia dan teman-teman kliknya mengatakan beberapa hal yang tidak masuk akal kepada gadis itu. Menghabiskan musim panas di Jepang di bawah pengawasan nenek tradisionalnya, Kana mulai memproses rasa sakit dan rasa bersalahnya. Tapi kemudian berita tentang seorang teman membuat dunianya terbalik lagi. Ditulis dalam syair bebas, Orchards adalah kisah yang kuat tentang berdamai dengan rasa bersalah.

The Skin I’m In

by Sharon G. Flake

Setiap hari, Maleeka Kelas Tujuh diejek oleh teman-teman sekelasnya karena pakaian buatannya, nilai bagusnya, dan kulitnya yang gelap. Ketika seorang guru baru, yang percaya diri meskipun memiliki tanda lahir putih di wajahnya, mulai mendorong Maleeka keluar dari zona nyamannya secara akademis dan emosional, segalanya perlahan mulai berubah menjadi lebih baik. The Skin I’m In adalah novel yang menarik tentang intimidasi, identitas, dan harga diri.

Warriors Don’t Cry: A Searing Memoir of the Battle to Integrate Little Rock’s Central High

oleh Melba Pattillo Beals

Setelah keputusan Mahkamah Agung yang penting, Melba Patillo Beals, bersama dengan delapan remaja kulit hitam lainnya diizinkan untuk bersekolah di Little Rock Central High School pada tahun 1957. Meskipun diejek oleh teman-teman sekolahnya dan orang tua mereka, diancam oleh massa, diserang dengan dinamit yang menyala, dan terluka oleh semprotan asam di matanya, dia menolak untuk mundur dan bertindak dengan martabat dan keberanian. Warriors Don’t Cry adalah kisah luar biasa tentang seorang gadis yang menjadi simbol Gerakan Hak Sipil dan pembongkaran hukum Jim Crow.

Social Share Buttons and Icons powered by Ultimatelysocial