Akhir Bullying Dimulai Dari Saya: Buku-buku Pencegahan Bullying untuk Anak Kecil

www.thebullybook.comAkhir Bullying Dimulai Dari Saya: Buku-buku Pencegahan Bullying untuk Anak Kecil. “Akhir Bullying Dimulai Dari Saya” adalah pesan dari Bulan Pencegahan Penindasan Nasional dan kami yakin itu benar! Dengan mengajari anak-anak kita tentang intimidasi — apa itu, efeknya pada semua orang, dan cara kita dapat menghentikannya, kita dapat bekerja untuk memastikan bahwa intimidasi menjadi bagian yang lebih kecil dan lebih kecil dari semua kehidupan kita.

Dengan mengingat hal itu, kami telah mengumpulkan serangkaian tiga posting blog yang menampilkan sumber daya anti-intimidasi Gadis Perkasa untuk segala usia. Di bagian pertama dari seri ini, kami akan menampilkan buku-buku untuk anak-anak prasekolah dan usia sekolah awal yang membahas bullying dari berbagai sudut, sementara di dua posting blog yang tersisa, kami akan merekomendasikan sumber daya untuk remaja dan remaja dan sumber daya untuk orang tua dan pendidik.

Tentu saja, ini hanyalah pilihan dari buku-buku anti-intimidasi yang hebat di luar sana.

Sepatu Orang Lain: Mengajarkan Empati

Bagi Gadis Perkasa termuda, perilaku intimidasi dapat terjadi karena mereka masih belajar bahwa orang lain memiliki perasaan seperti mereka sendiri. Sementara empati itu alami, itu juga merupakan keterampilan yang dapat ditingkatkan dengan latihan. Dengan membaca buku-buku ini bersama Gadis Perkasa Anda, Anda dapat membantunya mengembangkan pemahamannya tentang bagaimana rasanya menjadi orang lain dan bagaimana rasanya menjadi korban ejekan atau intimidasi.

It’s Okay To Be Different

Itu wajar bagi anak-anak untuk melihat perbedaan, jadi penting untuk mengatasi itu secara langsung — sebelum anak-anak berpikir bahwa perbedaan ini harus mengecualikan orang. Dengan ilustrasinya yang khas dan cerah, Parr mengatasi semua perbedaan yang diamati anak-anak pada orang-orang di sekitar mereka — mulai dari warna kulit, rias wajah keluarga, hingga makanan dan aktivitas favorit. Setiap halaman mengingatkan pembaca bahwa perbedaan ini tidak hanya baik-baik saja, tetapi juga luar biasa! Pesan penerimaannya yang tenang akan mengingatkan Gadis Perkasa Anda bahwa perbedaanlah yang membuat kami istimewa.

Chrysanthemum

Nama indah Krisan menarik perhatian negatif ketika dia pergi ke sekolah, di mana semua orang memiliki nama “normal” seperti Victoria, Sue, Max, dan Bill. Mendengar anak-anak lain mengejeknya karena nama “bunganya” membuat Krisan benar-benar sedih — sampai guru musik mereka, Miss Delphinium Twinkle, menunjukkan kepadanya dan teman-teman sekelasnya betapa beragamnya orang-orang di dunia, dan bahwa “normal” hanyalah sebuah kata.

Odd Velvet

Anak-anak di sekolah tidak tahu apa yang harus dilakukan Velvet, yang membawa pod milkweed untuk menunjukkan dan memberitahu dan suka mengumpulkan batu. Pada awalnya, mereka menghindari anak yang membingungkan ini. Tetapi ketika Velvet memenangkan kompetisi seni setelah menggambar hanya dengan delapan krayon, teman-temannya mulai memahami bahwa pandangan dunia yang unik dan imajinatif dari Velvet adalah yang membuatnya menjadi teman yang menarik!

Weird!

Seri unik dari tiga buku ini menceritakan kisah tentang contoh bullying yang sama melalui mata ketiga peserta. Luisa diejek oleh gadis populer Sam untuk segala hal mulai dari berbicara bahasa Spanyol dengan keluarganya hingga mengenakan sepatu bot polkadot. Jayla, teman Sam, awalnya bergabung, tetapi akhirnya menolak untuk berpartisipasi lagi dan berteman dengan Luisa. Namun, dalam setiap buku, detail terungkap tentang kehidupan emosional ketiga gadis yang terlibat. Weird! menunjukkan Luisa yang berjiwa bebas kehilangan kepercayaan diri karena intimidasi Sam hingga dukungan dari orang lain memberinya keberanian untuk menjadi dirinya sendiri. berani! mengungkapkan bahwa Jayla telah menjadi target Sam sebelumnya; karena Jayla mengerti betapa menyakitkan godaan itu, dia mengembangkan keberanian untuk melawan Sam. Dan masuk Keras!, kami menemukan bahwa Sam percaya bahwa kekejaman adalah bagian dari kehidupan sehari-hari, tetapi memikirkan kembali bagaimana dia memperlakukan orang lain ketika Jayla menentangnya.

Have You Filled A Bucket Today?: Panduan Harian untuk Kebahagiaan Anak-Anak

Buku populer ini menggunakan metafora ember tak kasat mata untuk menggambarkan harga diri. McCloud mengajari anak-anak bahwa setiap orang memiliki salah satu dari ember ini, dan bahwa orang-orang merasa senang ketika ember itu penuh dan sedih atau marah ketika ember itu kosong. Dengan menunjukkan bagaimana Anda dapat “mengisi” ember (melalui kebaikan, kasih sayang, dan penghargaan terhadap orang lain) atau “mencelupkan” dari ember (dengan bersikap kejam atau eksklusif), anak-anak dapat dengan mudah memahami bagaimana tindakan mereka mempengaruhi emosi orang lain. Untuk buku lain oleh penulis yang sama untuk menjelaskan “pengisian ember” kepada anak-anak yang lebih kecil, lihat Fill A Bucket: A Guide to Daily Happiness for Young Children, yang cocok untuk usia 2 hingga 6.

Baca Juga: 10 Membaca dengan Keras Tentang (Bukan) Penindasan

Lili Macaroni

Lili Macaroni memiliki rambut merah ibunya, bintik-bintik ayahnya, mata biru neneknya, dan tawa riang Kakeknya. Dia juga memiliki gairah, seperti menggambar kupu-kupu dan menghitung bintang. Tetapi ketika dia mulai masuk taman kanak-kanak, teman-teman sekelasnya menemukan fitur uniknya aneh, membuat Lili bingung dan sedih. Dia bahkan menganggap mengubah dirinya menjadi seseorang yang lebih “normal”. Tetapi keluarganya dengan lembut mendukung dan mendorongnya, dan keesokan harinya, dengan kupu-kupu polkadot buatan sendiri di kerahnya, dia memulai percakapan dengan teman-teman sekelasnya yang mendorong mereka untuk menerima perbedaan dan mempertimbangkan bagaimana kata-kata mereka dapat mempengaruhi orang lain. Anak-anak akan menyukai ode yang menawan ini untuk ketahanan dan individualitas.

Each Kindness

Chloe dan teman-temannya tidak akan bermain dengan Maya, yang mengenakan pakaian bekas dan bermain dengan mainan lama; akhirnya, Maya berhenti bertanya. Tak lama kemudian, Maya menjauh. Tetapi ketika guru Chloe mengundang murid-muridnya untuk berpikir tentang bagaimana kebaikan kecil dapat mempengaruhi dunia dengan cara yang tidak terduga, Chloe mendapat wahyu — dia tidak dapat memikirkan satu kali pun dia baik kepada Maya, dan sekarang setelah Maya pergi, kesempatan untuk menawarkannya bahkan kebaikan kecil pun hilang selamanya. Namun, buku ini juga berakhir dengan implikasi positif: jika setiap orang memutuskan untuk memberikan kebaikan kepada setiap orang yang mereka temui, riak akan menyebar ke seluruh dunia.

Sticks and Stones

Penulis tercinta Patricia Polacco berbagi kisah tentang tahun transformatif di sekolah dasar — ​​dan kekuatan persahabatan yang mendukung. Pada hari pertama sekolah, terpisah dari teman-temannya, Paricia pecah dan mendapat julukan “Cootie” oleh pengganggu kelasnya. Untungnya, seorang anak laki-laki bernama Thom dan seorang gadis bernama Ravenne turun tangan untuk menghiburnya. Thom yang anggun dan cinta balet membuatnya menjadi target tertentu, tetapi dia menanggapi dengan ketenangan dan humor, membantu Patricia melihat bahwa dia dapat mengatasi intimidasi — dan selama bertahun-tahun yang akan datang, tiga teman mendukung satu sama lain ketika mereka menemukan gairah dan cinta mereka. mencapai kesuksesan. Ini adalah kisah anti-intimidasi yang kuat yang merayakan persahabatan perempuan-laki-laki.

Trouble Talk

Ludwig menulis buku ini untuk mengilustrasikan bagaimana komentar yang kelihatannya lucu masih bisa menyakitkan. Teman Maya, Bailey, suka menyebarkan desas-desus tentang masalah dalam kehidupan anak-anak lain, tetapi ketika Bailey mendengar orang tua Maya bertengkar dan mengubahnya menjadi desas-desus bahwa mereka akan bercerai, Maya menyadari betapa menyakitkan “pembicaraan masalah” ini. Baik nasihat konselor sekolah untuk berteman dengan “anak-anak yang membuat Anda merasa aman”, dan melihat betapa kerasnya Bailey harus bekerja untuk menyembuhkan perasaan terluka yang disebabkannya, adalah pelajaran yang baik untuk anak-anak usia sekolah.

The Hundred Dresses

Dalam buku klasik yang membangun empati ini, teman sekelas mengejek Wanda karena mengenakan gaun pudar yang sama setiap hari. Desakan Wanda — jelas bohong — bahwa dia memiliki seratus gaun indah di rumah hanya membuatnya lebih banyak diejek dari teman-temannya. Kemudian ayahnya mengirim surat kepada gurunya bahwa mereka meninggalkan kota karena ejekan yang dialami seluruh keluarga. Dan Maddie, teman sekelas yang tidak pernah bergabung — tetapi juga tidak pernah menghentikannya — menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa meminta maaf atas apa yang dikatakan orang kepada Wanda. Malu pada bagaimana dia membantu siksaan Wanda, Maddie memutuskan bahwa dia “tidak akan pernah diam dan tidak mengatakan apa-apa lagi.”

Dimulai Dengan Saya: Menghadapi Pengganggu

Tentu saja, bahkan jika Gadis Perkasa Anda tahu bahwa penindasan itu salah, dia akan membutuhkan beberapa panduan tentang cara menangani penindas. Buku-buku ini akan memberi Anda kesempatan untuk berbicara tentang berbagai cara untuk menangani situasi intimidasi, apakah Gadis Perkasa Anda adalah pengamat atau target intimidasi.

The Smallest Girl in the Smallest Grade

Little Sally McCabe luput dari perhatian semua orang… tapi tidak ada yang luput dari perhatiannya, bahkan intimidasi yang terjadi di taman bermain. Dan ketika Sally tidak melihat siapapun memperbaiki masalah, dia memutuskan untuk mengambil tindakan dan menemukan bahwa bahkan seseorang yang sangat kecil dapat membuat perbedaan besar! Kisah berima yang menyenangkan ini, yang ditulis oleh musisi pemenang Grammy Award, memiliki ritme yang menarik yang membuatnya sempurna untuk dibacakan — dan juga membantu pesan tentang kekuatan para pengamat untuk mengakhiri intimidasi benar-benar berhasil.

Marlene, Marlene, Queen of Mean

Marlene telah menunjuk dirinya sendiri sebagai ratu…yah, semuanya! Di taman bermain, di trotoar, atau di koridor sekolah, dia bersikeras untuk mendominasi setiap anak lain — sampai saat Freddy yang besar berdiri di hadapannya. Pernyataannya yang percaya diri bahwa dia “hanya seorang pengganggu” memecah kekejamannya menjadi puluhan bagian. Reformed Marlene masih mempertahankan kenakalannya, tetapi sekarang tahu bagaimana mempertimbangkan perasaan orang lain.

Willow Finds A Way

Kelas Willow bersemangat ketika Kristabelle mulai membagikan undangan ke pesta ulang tahunnya yang luar biasa, tetapi kemudian Kristabelle mulai menggunakan ancaman mengambil undangan untuk mendominasi teman-temannya. Willow tidak dapat menemukan kata-kata untuk diucapkan, tetapi dia menunjukkan ketidaksetujuannya dengan mencoret namanya sendiri dari daftar undangan. Dan ketika seluruh kelas bergabung dengannya, dan Kristabelle menyadari kesalahan yang dia buat, Willow-lah yang memimpin kelas dalam menyambut kembali teman mereka. Kisah tentang kekuatan pengamat ini adalah cara yang bagus untuk berbicara tentang mengambil tindakan, serta untuk mengingatkan anak-anak bahwa kesalahan dapat dimaafkan jika Anda menunjukkan bahwa Anda menyesal.

Spaghetti in a Hot Dog Bun

Ralph mengolok-olok Lucy untuk segalanya, mulai dari rambut keritingnya hingga camilan favoritnya. Lucy ingat nasihat kakeknya bahwa tidak semua orang harus menyukai hal yang sama, tetapi Ralph terus menyakiti perasaan Lucy, bahkan ketika dia menyuruhnya berhenti. Ketika Ralph akhirnya terjerat di jeruji monyet, Lucy menyadari bahwa saat ini, dia bukan pengganggu, hanya anak laki-laki yang ketakutan dan kesal yang membutuhkan bantuan. Setelah dia membantu Ralph turun, dia menyadari bahwa kebaikan dan kasih sayang adalah yang terpenting, bukan perbedaan di antara orang-orang.

Baca Juga: Review Buku Lauren Groff Yang Berjudul Tidak Ada dan Segalanya Suci

I Walk With Vanessa

Sebuah Kisah Tentang Tindakan Kebaikan yang Sederhana

Hari pertama Vanessa di sekolah baru sedikit sepi, tetapi dalam perjalanan pulang, keadaan menjadi lebih buruk. Seorang anak laki-laki berteriak padanya, dan dia berlari pulang dengan kesal — dan salah satu teman sekelasnya melihat semuanya. Kedua gadis itu patah hati, tetapi pengamat menyadari ada cara yang bisa dia bantu… dan keesokan paginya, dia mengajak Vanessa berjalan ke sekolah bersamanya. Gambar ekspresif buku bergambar tanpa kata ini menangkap ketidakberdayaan yang dapat dirasakan anak-anak ketika mereka melihat seseorang ditindas, serta kekuatan dari tindakan kebaikan sederhana dan kekuatan yang datang dari berdiri bersama.

The Recess Queen

Terkadang teman sekelas barulah yang membalikkan situasi bullying. Mary Jean adalah Ratu Reses — orang melakukan apa yang dia katakan, atau yang lain! Tetapi ketika seorang gadis kecil bernama Katie-Sue tiba, dia melakukan apa yang dia inginkan. Mary Jean sedang dalam perjalanan menuju kehancuran ketika Katie-Sue melakukan sesuatu yang BENAR-BENAR mengejutkan: dia meminta Mary Jean untuk lompat tali bersamanya! Segera, kedua gadis itu bermain dengan gembira, begitu pula anak-anak lainnya di taman bermain. Buku ini tidak hanya menunjukkan bahwa terkadang intimidasi dapat diselesaikan tanpa campur tangan orang dewasa, tetapi juga menyoroti satu aspek dari intimidasi: terkadang pelaku intimidasi adalah pengganggu karena mereka tidak yakin bagaimana menjadi teman.

My Secret Bully

Kadang-kadang pengganggu sangat halus sehingga anak-anak tidak yakin apa yang terjadi. Monica dan Katie telah berteman selama bertahun-tahun, tetapi sekarang, Katie mempermalukan atau mengecualikan Monica di depan teman-teman sekelas mereka. Monica terluka dan bingung — mengapa temannya melakukan hal seperti itu? Untungnya, dengan bantuan dari ibunya yang suportif, Monica mengetahui bahwa Katie membuat Monica merasa lebih buruk untuk membuat dirinya merasa lebih baik. Dengan beberapa strategi untuk menangani Katie, Monica merasa percaya diri kembali. Salah satu dari sedikit buku untuk anak-anak yang lebih kecil yang membahas agresi relasional yang lebih halus, buku ini dengan tegas menyampaikan pesan bahwa tidak seorang pun pantas menjadi sasaran perilaku ini.

Bully

Di masa lalu, anak-anak dapat melarikan diri dari pengganggu ketika mereka pulang dari sekolah, tetapi sekarang penting untuk mengakui bahwa intimidasi dapat melampaui halaman sekolah. Dalam buku ini, Jamie berteman dengan Lyla, pendatang baru di kelas enam, dan membantunya mendapatkan ponsel dan halaman Facebook untuk merasa lebih terhubung. Nasihat Jamie berhasil — sangat baik sehingga, ketika Lyla menjadi tim pemandu sorak, dia menjadi bagian dari kerumunan populer. Tetapi Lyla menyadari bahwa gadis-gadis populer adalah orang-orang yang melakukan cyberbullying, termasuk Jamie, dan menolak untuk menjadi bagian darinya. Kemudian intimidasi benar-benar mencapai tingkat tinggi ketika gadis-gadis populer membalas dendam pada Lyla. Akhir buku ini adalah pertanyaan “Apa yang akan Anda lakukan?”, menjadikannya sempurna untuk menghasilkan diskusi; penekanannya pada tantangan cyberbullying juga membuat dorongan yang baik untuk membahas keamanan Internet.

Roxie and the Hooligans

Jika cerita seperti ini terlalu realistis untuk Anda, sedikit fantasi dan humor dapat membantu anak-anak menyelami topik yang sulit! Roxie tahu apa yang harus dilakukan jika dia tersesat di gurun, terjebak dalam badai, atau terkubur oleh longsoran salju…tapi tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap Hooligan Helvetia, kawanan pengganggu sekolah. Tetapi ketika Roxie dan para Hooligan akhirnya terdampar di sebuah pulau — dengan sepasang pencuri, tidak kurang! — para Hooligan harus bergantung pada Roxie untuk mengeluarkan mereka semua dari sana dengan selamat. Meskipun Gadis Perkasa Anda kemungkinan besar tidak akan menemukan makanan, air, dan tempat berteduh untuk penindasnya di pulau terpencil, ketangguhan dan tekad Roxie adalah model yang bagus untuk gadis manapun yang merasa dia tidak akan pernah bisa mengatasi intimidasi.

Sementara semua orang berharap bahwa anak mereka tidak akan pernah terjebak dalam bullying, kenyataannya hampir setiap anak akan terlibat di dalamnya, baik sebagai korban, sebagai pengamat, atau bahkan sebagai pengganggu. Namun, dengan mengajari anak-anak empati dan memberi mereka keterampilan untuk menangani intimidasi, agresi relasional, pengucilan, dan bentuk intimidasi lainnya, orang tua dan pendidik dapat membantu menciptakan komunitas anak-anak yang positif dan berdaya yang kita butuhkan agar intimidasi menjadi sesuatu yang menarik. masa lalu.

Social Share Buttons and Icons powered by Ultimatelysocial