12 Buku Tentang Bullying Untuk Pembaca Muda dan Remaja

www.thebullybook.com12 Buku Tentang Bullying Untuk Pembaca Muda dan Remaja. Menyedihkan, tapi benar – intimidasi masih menjadi bagian utama dari pengalaman sekolah, apakah itu kekejaman tingkat rendah, atau diskriminasi sistemik langsung. Dengan dimulainya tahun ajaran, buku-buku tentang intimidasi dapat menjadi sumber yang bagus untuk anak-anak yang menangani intimidasi, atau bagi orang tua yang mencoba membantu anak-anak mereka. Apakah mereka mengeksplorasi strategi untuk menghadapi pelaku intimidasi, menunjukkan kepada korban cara mendapatkan kembali kepercayaan diri mereka, atau sekadar membantu mereka merasa tidak terlalu sendirian, buku-buku tentang intimidasi berikut ini adalah titik awal yang bagus bagi siapa pun yang berurusan dengan intimidasi.

Face oleh Benjamin Zephaniah

Martin adalah anak populer di sekolah – sampai malam yang riuh berakhir dengan kecelakaan mobil yang membuat wajahnya cacat. Debut novel YA penyair Benjamin Zephaniah Face benar-benar menggali kompleksitas kehidupan sebagai seorang remaja, menunjukkan bagaimana kecelakaan Martin membawanya dari dikagumi oleh rekan-rekannya menjadi dikasihani, dikesampingkan, dan diintimidasi. Meskipun tidak menarik, itu pada akhirnya adalah kisah yang penuh harapan, karena Martin menemukan komunitas baru dan membangun kembali hidupnya.

@”Anak-anak akan mendengarkan pesan yang jelas dari buku ini tentang penampilan.”

“Sebuah subjek yang layak yang harus memberikan banyak hal untuk dipikirkan anak-anak.” –Ulasan Kirkus

“Buku ini tidak hanya akan dinikmati oleh pembaca remaja karena ceritanya yang menghibur, tetapi juga karena pernyataannya tentang prasangka. Zephania tidak hanya menceritakan kisah seorang pemuda pemberani dan inspiratif, ia juga memberi pelajaran penting kepada pembaca melalui suara Martin.” –VOYA

Cat’s Eye oleh Margaret Atwood

Penulis The Handmaid’s Tale mengeksplorasi cara khusus gadis-gadis bisa kejam satu sama lain di Cat’s Eye, yang mengikuti kisah pelukis Elaine, yang kembali ke Toronto dan harus menghadapi dampak yang persahabatan masa kecil yang beracun telah ada dalam hidupnya. Cat’s Eye adalah bacaan penting untuk orang dewasa yang mencoba memahami intimidasi yang mungkin dihadapi putri kecil mereka – atau untuk orang yang mencoba membongkar masa lalu mereka sendiri sebagai korban atau pengganggu.

Cat’s Eye adalah kisah Elaine Risley, seorang pelukis kontroversial yang kembali ke Toronto, kota masa mudanya, untuk melihat kembali karya seninya. Ditelan oleh gambaran masa lalu yang jelas, dia mengenang tentang trio gadis yang memprakarsainya ke dalam politik masa kanak-kanak yang sengit dan dunia rahasia persahabatan, kerinduan, dan pengkhianatan. Elaine harus menerima identitasnya sendiri sebagai seorang putri, seorang kekasih, seorang seniman, dan seorang wanita — tetapi di atas semua itu, dia harus mencari pelepasan dari ingatannya yang menghantui. Mengganggu, lucu, dan penuh kasih—dan finalis untuk Booker Prize—Cat’s Eye adalah novel menakjubkan tentang seorang wanita yang bergulat dengan simpul kusut hidupnya.

Only Ever Yours oleh Louise O’Neill

Penerus modern untuk Cat’s Eye, Only Ever Yours oleh penulis YA Louise O’Neill juga memiliki nuansa The Handmaid’s Tale, Brave New World dan The Stepford Wives. Ditetapkan di masa depan dystopian, gadis-gadis (dikenal sebagai eves) dibesarkan di lingkungan sekolah tertutup di mana mereka dilatih tentang bagaimana menjadi cantik, tunduk, dan menyenangkan Pria yang akan memutuskan masa depan mereka, memilih mereka untuk menjadi pendamping , selir, atau kesucian. Cerita berikut frieda (kurangnya huruf kapital di awal namanya disengaja, cerminan dari statusnya yang rendah sebagai seorang wanita dalam masyarakat yang sangat seksis), yang hubungannya dengan sahabatnya isabel terguncang saat kelulusan mendekat dan isabel tidak yang tak terpikirkan – dia mulai menambah berat badan. Frieda berjuang dengan tujuan yang saling bertentangan untuk menegosiasikan struktur sosial intimidasi di sekolah, mencoba untuk mengamankan pilihan terbaik untuk masa depannya, dan tetap setia kepada temannya.

Di mana wanita diciptakan untuk kesenangan pria, kecantikan adalah tugas pertama setiap gadis. Di dunia karya Louise O’Neill, Only Every Yours wanita tidak lagi dilahirkan secara alami, anak perempuan (disebut “eves”) dibesarkan di Sekolah dan dilatih dalam seni menyenangkan pria sampai mereka dewasa. freida dan isabel adalah teman baik. Sekarang, pada usia enam belas tahun dan di tahun terakhir mereka, mereka berharap untuk dipilih sebagai pendamping—istri dari pria yang berkuasa. Yang harus mereka lakukan adalah memastikan mereka tetap berada di sepuluh gadis tercantik di tahun mereka. Alternatif–kehidupan sebagai selir, atau kesucian (mengajarkan generasi gadis tanpa akhir)-terlalu mengerikan untuk direnungkan.

Tetapi ketika intensitas tahun terakhir berlangsung, tekanan untuk menjadi sempurna meningkat. isabel mulai merusak dirinya sendiri, menempatkan kecantikannya – satu-satunya asetnya – dalam bahaya. Dan kemudian ke dalam lingkungan wanita yang tertutup ini, anak laki-laki datang, bersemangat untuk memilih pengantin wanita. freida harus berjuang untuk masa depannya–bahkan jika itu berarti mengkhianati satu-satunya teman, satu-satunya cinta, yang pernah dia kenal.

Baca Juga: Ulasan Mengenai Seri Buku Penindasan

Cloud Busting oleh Malorie Blackman

Cloud Busting adalah kisah yang diceritakan dengan indah, yang aneh, karena ditulis dari sudut pandang si pengganggu. Setiap bab diceritakan dalam gaya puitis yang berbeda, dan menceritakan kisah Sam, yang enggan berteman dengan pecundang sekolah, Davey. Sam menyadari bahwa Davey sebenarnya sangat menyenangkan berada di dekat mereka – tetapi ketika persahabatan mereka tumbuh, dia menyadari bahwa dia harus membuat pilihan tentang tekanan sosial yang mungkin dihadapi, berteman dengan ‘anak aneh’. Buku ini sangat ideal untuk anak-anak kelas menengah yang mulai khawatir tentang tempat mereka dalam struktur sosial sekolah.

Blubber oleh Judy Blume

Novel lain yang diceritakan dari sudut pandang seorang pengganggu, buku ini terinspirasi oleh sebuah insiden yang melibatkan anak perempuan kelas lima kelas lima Judy Blume. Di Blubber, seperti di kelas putri Blume, seorang gadis dipilih untuk diserang oleh pengganggu kelas – narator, takut menjadi korban berikutnya, mengikuti ini. Blubber adalah bacaan yang ideal untuk siswa kelas menengah yang takut dan tidak yakin tentang bagaimana menghadapi intimidasi ketika mereka melihatnya, dan akan menjadi pembuka percakapan yang sangat baik untuk mendiskusikan cara-cara untuk campur tangan.

Apa yang terjadi ketika menggoda terlalu jauh? Novel kelas menengah klasik dari Judy Blume ini membahas topik bullying yang tak lekang oleh waktu dan memiliki tampilan baru yang segar.

“Blubber adalah nama yang bagus untuknya,” kata catatan dari Caroline tentang Linda. Jill meremasnya dan meninggalkannya di sudut meja sekolahnya. Dia tidak ingin memikirkan Linda atau laporan bodohnya tentang ikan paus saat itu. Jill ingin memikirkan Halloween.

Tapi Robby meraih catatan itu dan sebelum Linda berhenti berbicara, surat itu sudah menyebar ke tengah ruangan. Ada sesuatu tentang Linda yang membuat banyak anak di kelas limanya ingin melihat seberapa jauh mereka bisa melangkah…tapi tak seorang pun, terutama Jill, mengharapkan kesenangan itu berakhir di tempat itu.

Anita and Me oleh Meera Syal

Novel semi-autobiografi ini didasarkan pada pengalaman komedian dan aktris Meera Syal tumbuh sebagai bagian dari satu-satunya keluarga Punjabi di kota yang didominasi kulit putih. Ini mengikuti kisah Meena saat dia berurusan dengan agresi mikro rasis di atas perjuangan tumbuh dewasa, terutama melalui lensa hubungannya dengan sahabatnya dan terkadang penyiksanya, Anita.

Anita and Me, yang telah dibandingkan dengan To Kill a Mockingbird, menceritakan kisah Meena, putri satu-satunya keluarga Punjabi di desa Tollington, Inggris. Dengan kehangatan dan humor yang luar biasa, Meera Syal menghidupkan kota pertambangan 1960-an yang unik dan penuh semangat dan menciptakan dalam protagonisnya apa yang disebut Washington Post sebagai “Huck Finn perempuan.” Novel ini mengikuti Meena yang berusia sembilan tahun melalui tahun yang dibumbui dengan permen dan uang yang dicuri, kata-kata buruk, dan kebohongan yang kompulsif, namun inventif. Anita and Me menawarkan tampilan segar dan lancang pada masa kecil yang terperangkap di antara dua budaya.

The Art of Being Normal oleh Lisa Williamson

Novel debut lainnya, The Art of Being Normal mengikuti David (kemudian disebut Kate), seorang gadis transgender muda yang belum keluar sekolah, tetapi masih menjadi sasaran para pengganggu kelas karena berbeda. The Art of Being Normal telah dikritik karena menunjukkan perspektif trans melalui lensa cis terlepas dari identitas gender narator, dan itu bukan buku Own Voices. Namun, ini bisa menjadi alat yang berguna untuk remaja cis yang baru mulai belajar tentang orang trans, dan representasi cerita tentang intimidasi dan dukungan dari teman sebaya sangat bagus.

Sebuah novel dewasa muda tentang dua remaja transgender yang mencari cara untuk menavigasi hidup dengan bantuan dari satu sama lain.

“Buku yang mengubah hidup dan menyelamatkan hidup.” Philip Pullman

Pada hari pertama di sekolah barunya, Leo Denton memiliki satu tujuan: tidak terlihat. Menarik perhatian gadis tercantik di kelasnya jelas bukan bagian dari rencana itu–terutama karena Leo adalah pria transgender dan tidak bersekolah di sekolah barunya.

Kemudian Leo membela teman sekelasnya dalam perkelahian dan mereka menjadi teman. Dengan bantuan dan dukungan Leo, teman sekelasnya, yang adalah seorang gadis trans, bersiap untuk keluar dan bertransisi–untuk menemukan nama baru, Kate, dan menjalani kebenaran yang telah dirahasiakan terlalu lama. Kate dan Leo dikelilingi oleh fanatik, tetapi mereka memiliki satu sama lain, dan mereka memiliki harapan di masa depan mereka.

The Art of Being Normal: A Novel oleh Lisa Williamson adalah kisah yang membangkitkan semangat tentang dua remaja yang berlatar zaman modern di Inggris. Penulis terinspirasi untuk menulis novel ini setelah bekerja di layanan kesehatan nasional Inggris, di sebuah departemen yang didedikasikan untuk membantu remaja yang mempertanyakan identitas gender mereka.

Novel ini, yang memenangkan penghargaan di Inggris, adalah narasi orang pertama tentang dua siswa transgender, dan sangat ideal untuk pembaca cisgender (cis), orang-orang yang mengidentifikasi dengan gender yang diberikan kepada mereka saat lahir, untuk mempelajari lebih lanjut tentang identitas gender dan apa artinya menjadi transgender.

Sebuah Buku Margaret Ferguson

Pujian untuk Seni Menjadi Normal:

Seni Menjadi Normal adalah kisah yang sangat kuat dan penting yang juga merupakan ledakan untuk dibaca. Anda akan jatuh cinta. . . segera, hati Anda akan berdarah di beberapa saat dan meleleh di saat lain, dan Anda akan mendukung mereka sampai akhir yang pahit.” Bill Konigsberg, penulis pemenang Penghargaan Stonewall dari Openly Straight dan The Porcupine of Truth

“Buku ini berganti-ganti antara sudut pandang [kedua karakter], tetapi pembaca tidak menemukan kesamaan mereka sampai romansa Leo yang berkembang menjadi tergelincir. . . . Penulis debut Williamson melakukan pekerjaan yang baik dalam menggambarkan realitas kelas Inggris dan perjuangan [karakter] dengan keluarga, intimidasi, persahabatan, dan keberanian. Meskipun buku ini tidak menutupi kesulitan menjadi remaja trans, buku ini menawarkan harapan dan perasaan bahwa bahkan jika Anda tidak bisa mendapatkan semua yang Anda inginkan, Anda bisa mendapatkan apa yang Anda butuhkan.” –Publishers Weekly

“Dua British transgender remaja mencoba untuk berdamai dengan kehidupan mereka saat menghadapi intimidasi serius di sekolah mereka. . . . Williamson telah bekerja dengan remaja yang bergulat dengan identitas gender mereka, dan dia melipat informasi praktis, tentang terapi hormonal untuk membekukan pubertas, misalnya, serta empati ke dalam ceritanya. Selamat datang, novel yang dibutuhkan.” –Kirkus Ulasan

“Selain Penting untuk koleksi untuk perspektif orang pertama pada pengalaman dan kehidupan batin transgender remaja.” –School Library Journal

“Williamson hadiah perspektif yang segar dalam drama LGBTQ kontemporer dengan menghadirkan dua pahlawan dalam berbagai tahap transisi dan selanjutnya membawa remaja untuk hidup melalui kelemahan mereka dan drama keluarga. . . . Bagian terbaiknya adalah ini adalah kisah persahabatan; roman memainkan peran dalam cerita, tetapi bukan fokusnya. Ini adalah tambahan yang bagus untuk setiap koleksi remaja.” –Voya, tinjauan berbintang

Puji Untuk edisi Inggris The Art of Being Normal:

“A bergairah dan mencengkeram kisah Lima bintang..” –The Telegraph

“The Art of Being normal layak untuk menarik perhatian tidak hanya untuk penggambaran sensitif hidupnya sebagai remaja transgender tapi untuk bakat penulis untuk menyusun hidup, menarik dan meyakinkan karakter yang terus Anda rooting untuk mereka melalui banyak rintangan pengujian dia menghalangi jalan mereka.”

Baca Juga: Mengulas Corduroy Buku Cerita Untuk Anak

Darurat ke-18 oleh Betsy Byars

Sebuah novel lama tapi bagus, novel karya penulis veteran Betsy Byars ini adalah penggambaran yang brilian tentang betapa menakutkan dan membingungkannya intimidasi. Benjie dan sahabatnya Ezzie memiliki strategi terperinci tentang cara menghadapi keadaan darurat seperti serangan hiu, pasir hisap, dan jatuh dari ketinggian – tetapi tak satupun dari mereka yang tahu cara melepaskan diri dari perhatian pengganggu sekolah yang menakutkan, Marv Hammerman. Lucu dan menyentuh, cerita ini sangat cocok untuk pembaca kelas menengah.

The Name Jar oleh Yangsook Choi

Ketika berbicara tentang bullying (dan banyak hal lainnya), niat tidak sepenting dampak. Dalam The Name Jar oleh Yangsook Choi, Unhei, gadis baru dari Korea, ingin agar anak-anak lain di sekolah Amerika-nya menyukainya – jadi, ketika mereka tidak bisa mengucapkan namanya, dia setuju untuk ‘mencoba’ sesuatu yang berbeda. , nama yang terdengar seperti Amerika. Buku bergambar yang diilustrasikan dengan indah ini adalah cara yang fantastis untuk menunjukkan kepada anak-anak kecil betapa hal-hal yang tampaknya tidak berbahaya sebenarnya bisa menyakitkan, dan betapa hebatnya mempelajari hal-hal baru tentang orang-orang baru.

Each Kindness oleh Jacqueline Woodson

Setiap Kebaikan oleh Jacqueline Woodson adalah cara lain yang bagus untuk memperkenalkan anak-anak kecil pada masalah intimidasi dan pentingnya menjadi… baik, baik hati. Setelah Chloe dan teman-temannya menolak bermain dengan gadis baru Maya, mereka belajar pentingnya kebaikan, dan bagaimana memperlakukan orang lain dengan baik membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

The Harder They Fall oleh Bali Rai

Ada banyak alasan yang mungkin menjadi alasan para pelaku intimidasi untuk memilih anak-anak lain. Dalam kasus Cal, itu karena keluarganya menjalani kehidupan yang tidak biasa – mereka menolak banyak teknologi modern, tanpa WiFi dan hanya TV hitam-putih kuno. Selain menjadi penggambaran sempurna dari interaksi dan persahabatan remaja, The Harder They Fall adalah Barrington Stoke Buku, artinya dicetak di atas kertas kuning dengan font yang ramah disleksia.

First Test: Protector of the Small oleh Tamora Pierce

Bukan hanya protagonis kontemporer yang harus berurusan dengan pengganggu. Keladry dari Mindelan, gadis pertama yang secara resmi menjalani pelatihan sebagai ksatria di kerajaan Tortall, harus berjuang untuk tempatnya baik di dalam maupun di luar lapangan pelatihan. Sementara Kel harus menghadapi intimidasi dari rekan-rekannya dan instrukturnya, dia juga membangun persahabatan yang kuat di antara halaman-halaman baru lainnya. Dalam angsuran pertama ini, dan sepanjang sisa seri Protector of the Small , dia berdiri melawan pengganggu dan memperjuangkan si kecil kapanpun dan dimanapun dia bisa.

Social Share Buttons and Icons powered by Ultimatelysocial